Kepala BNPT Berkunjung ke Yordania Dalam Rangka Tingkatkan Kerjasama Menanggulangi Terorisme

25

Amman (Yordania), PE – Pada 30 Mei 2021 Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme RI, Komjen Pol. Dr. Boy Rafli Amar, M.H, telah melakukan pertemuan kehormatan dengan Raja Kerajaan Yordania Hasyimiyah, Yang Mulia Abdullah II di Istana Negara Al Husseiniya sebagai bagian dari rangkaian kunjungan kerja ke Amman, Yordania.

Pada pertemuan kehormatan tersebut, Raja Yordania mengakui peran penting Indonesia di kawasan regional dan global dalam upaya penanggulangan terorisme. Hal ini dibuktikan dengan sejumlah capaian Indonesia dalam mencegah dan menanggulangi terorisme di Tanah Air.  Raja Yordania juga menyampaikan bahwa Indonesia sebagai Negara dengan jumlah Muslim terbesar di dunia merupakan cermin dari kehidupan beragama yang toleran dan mendorong toleransi antar umat beragama. Oleh karena itu, Raja Yordania mendorong peran aktif Indonesia dalam Aqaba Process yang diinisiasi oleh Raja Yordania pada tahun 2015 dengan dikeluarkannya Amman Message, yang mendorong kerja sama global dalam pencegahan dan pemberantasan terorisme.

Selanjutnya, Kepala BNPT menyampaikan salam hormat Presiden RI kepada Raja Yordania, serta peran penting Yordania dalam kawasan regional maupun global dalam upaya penanggulangan terorisme melalui Aqaba Process. Hal mana, tentunya Indonesia akan selalu mendukung Yordania dalam forum Aqaba Process sebagaimana tertuang dalam Amman Message. Kepala BNPT juga menyampaikan bahwa Indonesia siap untuk mendorong kerja sama Aqaba Process di kawasan Asia Tenggara.  Kedua belah pihak juga menyepakati pentingnya upaya pencegahan terorisme di masa Pandemi Covid-19, khususnya dengan meningkatnya propaganda ideologi teroris yang salah satunya menyebarkan ideologi Takfiri. Oleh karena itu, kedua belah pihak mendorong pentingya upaya Negara-negara difokuskan pada pencegahan penyalahgunaan internet termasuk media sosial oleh kelompok teroris guna menyebarkan ideologi sesat tersebut. Kedua belah pihak juga menilai bahwa salah satu kelompok yang rentan terhadap penyebaran ideologi Takfiri adalah kelompok pemuda (youth). Pada akhir pertemuan, kedua belah pihak meyakini bahwa Indonesia dan Yordania, memiliki peran penting sebagai Negara yang mayoritas berpenduduk Muslim dapat mendorong perubahan di dunia dengan menunjukkan wajah Islam yang damai (rahmatan lil alamin) dan moderat (washathiyah).

Baca Juga :  Berikan Pelayanan Tepat Sasaran, KJRI Cape Town Salurkan Bantuan Logistik Bagi ABK WNI

Pada 31 Mei 2021, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan Menteri Dalam Negeri Yordania, Mazin Abdellah Al Farrayeh telah menanda tangani Memorandum Saling Pengertian tentang Kerja Sama Penanggulangan Terorisme antara Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia dengan Kementerian Dalam Negeri Kerajaan Yordania Hashimiyah. Memorandum Saling Pengertian tersebut, antara lain mendorong saling tukar informasi; pertukaran pengalaman dalam penanggulangan terorisme; mendorong kerja sama antar penegak hukum dalam penanggulangan terorisme; kerja sama dalam penecegahan radikalisme dan ekstremisme berbasis kekerasan melalui bidang keagamaan, pendidikan, dan sosial-budaya; dan pengembangan kapasitas melalui program pelatihan dan pendidikan. Memorandum tersebut, akan berlaku selama 5 tahun dan secara otomatis akan diperpanjang selama 5 tahun ke depan. Dalam pertemuan bilateral, Kepala BNPT dan Menteri Dalam Negeri menyepakati pentingnya tindak lanjut konkrit dan efektif dalam pelaksanaan Memorandum Saling Pengertian. Kedua belah pihak juga menekankan penting peran agama termasuk ulama dalam program penanggulangan terorisme, khusus dalam pencegahan.

Selain tujuan utama tersebut, melalui fasilitasi Kerajaan Yordania Hashimiyah, Kepala BNPT dan rombongan juga melakukan kunjungan terhadap fasilitas-fasilitas Tentara Nasional Yordania (Jordanian Armed Forces) yakni King Abdullah II Special Operation Centre (KASOTC) dan Jordan Design and Development Bureau (JODDB). Pada kunjungan tersebut, Kepala BNPT dan rombongan menyaksikan program pelatihan khusus dengan menggunakan teknologi mutakhir dalam pencegahan maupun merespon serangan ataupun ancaman terorisme di KASOTC. Sedangkan di JODDB, Kepala BNPT dan rombongan meninjau berbagai pengembangan peralatan militer canggih yang dihasilkan dan hasil kerja sama dengan mitra Yordania dalam menjaga keamanan dan memelihara perdamaian.

Indonesia dan Yordania membuka hubungan diplomatik pada bulan November tahun 1951 dan pada tahun 2021 kedua negara genap memasuki usia hubungan yang ke-70 tahun. ​

Baca Juga :  Tingkatkan Ekspor, Dubes RI Untuk Panama dan Wali Kota Bogor Adakan Kerjasama 

# dody | KBRI Amman