Tingkatkan SDA, Bupati Eka Putra Serahkan Bantuan Perahu Bagi 16 KUB Nelayan Danau Singkarak

135

| padangexpo.com

Bupati Tanah Datar Eka Putra serahkan bantuan perahu dan alat kelengkapan lainnya kepada 16 Kelompok Usaha Bersama (KUB) Nelayan Salingka Danau Singkarak wilayah Kabupaten Tanah Datar.

Adapun penyerahan perahu tersebut didampingi oleh Plt. Kepala Dinas Pangan dan Perikanan  Hilmi, Kepala Bagian Admistrasi Pembangunan Andi Maqbul, Camat Batipuh Selatan Herru Rachman dan Camat Rambatan beserta Forkopimca dan Walinagari Salingka Danau Singkarak, di halaman kantor walinagari Guguak Malalo, Kecamatan Batipuh Selatan, Senin 14 Juni 2021.

Dalam hal ini, Bupati menyampaikan bahwa perairan umum Danau Singkarak merupakan salah satu sumberdaya alam yang potensial untuk dijadikan sebagai modal dasar pembangunan dan untuk pemanfaataannya harus memperhatikan faktor lingkungan sebagai tempat berlangsungnya hubungan timbal balik antar makhluk hidup dan alamnya, agar mendapatkan manfaat secara berkelanjutan.

Perairan umum Danau Singkarak itu sendiri dapat dimanfaatkan oleh berbagai sektor antara lain pertanian, perikanan dan pariwisata. Sebab itu merupakan perairan yang bersifat terbuka, yang mana artinya sumber air tersebut dapat dimanfaatkan siapa saja sehingga tidak menimbulkan konflik apapun dalam memanfaatkannya.

“Oleh sebab itu harus dikelola secara baik sesuai dengan karakteristik perairan umum tersebut dan budaya setempat,” pesannya.

Bupati mengatakan, Danau Singkarak merupakan salah satu tempat berkembang biaknya berbagai jenis ikan sekaligus tempat pelestarian ikan-ikan asli yang populasinya semakin menurun.

“Pada lokasi perairan umum Danau Singkarak tidak diperbolehkan melakukan penangkapan ikan dengan cara yang tidak ramah lingkungan karena dapat merusak sumberdaya ikan yang ada pada danau ini. Oleh karena itu sangat penting peranan sektor dan instansi terkait menjaga dan mengawasi perairan umum Danau Singkarak. Kalau semua unsur bekerjasama dalam pengelolaan dan pemanfaatannya maka akan memberi banyak keuntungan di antaranya ikan-ikan asli akan terjaga kelestariannya. Ikan asli tersebut yakni ikan bilih yang merupakan ikan endemik dan di dunia cuma ada di Danau Singkarak ini serta jenis ikan lainnya yang punya nilai ekonomis penting seperti ikan sasau,” terangnya.

BACA JUGA :  Bupati Eka Putra Resmikan Alih Status Mushalla Ukhuwah menjadi Masjid Ukhuwah Koppas Bhakti Nagari Limo Kaum

Bupati berharap dengan pemberian bantuan ini bisa meningkatkan pendapatan nelayan dengan memakai alat tangkap yang ramah lingkungan sehingga tidak mengancam kelangsungan populasi ikan bilih.

“Saya minta Dinas Pangan Perikanan, camat dan walinagari terus memantau penggunaan bantuan yang sudah diserahkan ini supaya pengelolaan dan pemanfaatannya sesuai dengan ketentuan,” pesannya.

Sebelumnya Plt. Kepala Dinas Pangan dan Perikanan Hilmi melaporkan bantuan perahu, alat penangkap ikan dan perlengkapan diserahkan kepada 16 kelompok Usaha Bersama Nelayan Salingka Danau berasal dari Kecamatan Rambatan dan Batipuh Selatan.

“Bantuan diserahkan kepada 16 KUB nelayan terdiri dari perahu sebanyak 22 unit, mesin perahu 33,5 ps  22 unit, jaring gilmet 4 inci 88 buah, senter kepala 88 buah dan jaket pelampung 88 buah yang bersumber dari DAK Kelautan dan Perikanan pada Bidang Budidaya dan Tangkap pada Dinas Pangan dan Perikanan sebesar Rp.528 juta, ” ujarnya.

Hilmi tambahkan, pemberian bantuan ini bertujuan untuk memudahkan nelayan, meningkatkan keamanan dan kenyamanan nelayan dalam penangkapan ikan dan meningkatkan hasil tangkapan nelayan di Danau Singkarak. (Dwi/hms)