Pasutri di Kota Pariaman Diamankan Satpol PP, Pekerjakan Anak Dibawah Umur Jadi PSK

226
Ilustrasi

Pariaman, PE – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Pariaman, berhasil menguak kejahatan eksploitasi seksual komersial anak. Pelaku yang diamankan aparat berjumlah 4 orang dengan masing-masing berinisial AYY, ZZ, IL dan CSPR dan sekarang sudah berada ditangan pihak kepolisian.

Kasus kejahatan itu terbongkar pada 9 Februari 2020. Namun, karena korban masih di bawah umur, Satpol PP baru merilis kasus ini pada Selasa, meski sudah dilimpahkan kepada polisi.

Alrinaldi selaku Kepala Seksi Penyidik Satpol PP Kota Pariaman mengatakan, terbongkarnya kasus kejahatan itu bermula dari penangkapan oleh kelompok pemuda Kelurahan Karan Aur, Kecamatan Pariaman Tengah.

“Petugas kita dan pemuda pada saat itu melihat CK (16 tahun), yang tak lain adalah korban, dan ZZ (48 tahun), sedang asyik berduaan di tempat gelap. Lantaran meyakini telah melanggar Pasal 6 ayat (1) Perda Nomor 10 Tahun 2013 tentang Pencegahan, Penindakan, Pemberantasan Penyakit Masyarakat dan Maksiat maka, keduanya kemudian dibawa ke Markas Komando Satpol PP untuk diproses,” katanya.

Setelah diinterogasi, kata Alrinaldi, keduanya kemudian mengakui telah melakukan perbuatan yang mengarah kepada tindak perzinaan. Namun, karena korban masih di bawah umur dan ada indikasi mengarah ke perbuatan tindak pidana perdagangan orang, kasusnya dikembangkan untuk mencari fakta lain.

“Benar saja, ternyata tersangka ZZ menyewa jasa CK dari seorang pasangan suami-istri berinisial AYY dan IL seharga Rp150 ribu untuk sekali kencan,” ujar Alrinaldi.

Satpol PP lantas mendatangi suami-istri itu di sebuah warung makan di kawasan Pauh Kamba, Kabupaten Padang Pariaman. Keduanya dibawa ke kantor Satpol PP untuk dimintai keterangan. “AYY dan IL mengaku bahwa korban CK sering diperjualbelikan,” katanya.

“Pada waktu malam sebelumnya, CK juga sempat melayani nafsu bejat pria hidung belang sebanyak dua kali di dalam kendaraan roda empat. Saat itu, pasutri ini mematok harga sewa Rp200 ribu,” ujarnya.

BACA JUGA :  Hanya 50 Ribu, Suami ‘Bangsat’ Itu Tega Cicipi Istrinya Kepada Teman

Satpol PP Kota Pariaman mengimbau masyarakat untuk ikut peduli dan berperan aktif mencegah berkembangnya kasus kejahatan seksual terhadap anak-anak. Sebab, kasus kejahatan seperti itu, selain berdampak terhadap masa depan anak, juga dapat menghancurkan nilai-nilai serta tatanan norma agama, sosial, budaya, dan adat yang berlaku di Ranah Minang.(julius)